Jamie Vardy Masih Terus Bersinar Meski Sudah Berusia 37 Tahun

SEPAKBOLA.id – Striker veteran Jamie Vardy mengatakan bahwa usianya tidak akan mendefinisikan dirinya dan memberikan pujian kepada pelatih Leicester City, Enzo Maresca, yang telah membantunya untuk berkembang di musim ini.

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

Pemain berusia 37 tahun ini masuk dari bangku cadangan untuk mencetak dua gol dalam kemenangan 5-0 di Stoke pada hari Sabtu, yang membuat jumlah golnya di musim ini menjadi 10 gol di semua kompetisi.

Hal tersebut membuat para penggemar Leicester meneriakkan “10 tahun lagi” untuk Vardy, yang gol-golnya telah membantu the Foxes meraih gelar juara Liga Primer dan Piala FA dalam satu dekade terakhir.

“Usia hanyalah sebuah angka,” kata Vardy.

“Anda setua yang Anda rasakan, bagaimana perasaan kaki Anda, dan saya memastikan saya menjaga diri saya sendiri dan memastikan saya pulih dengan benar dan melakukan hal ekstra saat berada di rumah.

“Jadi selama saya terus melakukan itu, saya akan terus merasa segar.”

Vardy, yang akan habis kontraknya di Leicester pada akhir musim ini, telah mencetak tiga gol dalam dua penampilan terakhirnya – setelah baru saja kembali dari cedera lutut.

Ketika ditanya oleh BBC Radio Leicester tentang penampilannya dan menambah jumlah golnya menjadi 180 gol untuk the Foxes, Vardy menjawab: “Saya tidak melihat ke belakang, saya hanya melihat ke depan.”

‘Tidak Ada Kata Terlalu Tua Untuk Belajar’

Jamie Vardy adalah pencetak gol terbanyak Leicester dalam tujuh musim beruntun di Premier League, dimulai pada 2015-16 ketika 24 golnya membawa mereka meraih gelar juara secara menakjubkan.

Hanya dua musim sebelumnya, gol-golnya telah membantu the Foxes meraih promosi dari Championship sebagai juara.

Eksplosivitasnya dalam serangan – kombinasi kecepatan, kekuatan dan ketenangan – membantu menentukan satu dekade kesuksesan yang tak tertandingi untuk klub East Midlands.

Kini dia kembali ke divisi dua dan berusaha untuk segera mengembalikan the Foxes ke divisi utama.

Namun, tuntutan terhadap Vardy berbeda di bawah asuhan Maresca, dengan pendekatan metodis dan fokus pada penguasaan bola yang diterapkan oleh sang pelatih asal Italia.

Gol-gol Vardy ke gawang Stoke merupakan hasil akhir dari jarak dekat, di akhir sebuah pergerakan yang mengalir, dan sebuah tendangan penalti di masa injury time.

“Seperti apa pun, Anda tidak akan pernah terlalu tua untuk mempelajari sesuatu yang baru,” kata Vardy.

“Itu adalah cara yang ia inginkan untuk kami mainkan dan ketika Anda berada di lapangan latihan, ini semua tentang mengambilnya, mempraktikkannya dan memastikan bahwa Anda mampu melakukannya sehingga Anda memberi diri Anda kesempatan untuk masuk ke dalam timnya.

“Memainkan sepak bola seperti yang kami lakukan sangat menyenangkan bagi saya pribadi.

“Itu telah menambahkan dimensi yang berbeda pada permainan saya, jadi itu sangat brilian.”

Gol-gol Vardy di Stoke pada hari Sabtu membantu melengkapi kemenangan terbesar Leicester di musim ini.

Kemenangan ini juga membawa mereka unggul 11 poin di puncak klasemen, dan membuat mereka tetap berada di jalur yang berpotensi memecahkan rekor poin Championship.

Kekalahan dari Coventry City pada pertengahan Januari lalu merupakan satu-satunya kekalahan Leicester dalam 14 pertandingan liga, sejak pertengahan November.

Prediksi Bola Terakurat

“Anda tidak akan bisa memenangkan setiap pertandingan, itu tidak mungkin dengan jumlah pertandingan yang ada,” kata Vardy. “Jadi Anda harus menerima yang buruk dengan yang baik.

“Ketika kami mengalami sedikit kegagalan, ini semua tentang kembali fokus dan membawanya ke pertandingan berikutnya, dan memastikan kami kembali melaju dengan baik.

“Semoga kami dapat meneruskannya sekarang.”

 

Baca Juga

Sidang Mantan Pemain Barcelona Dani Alves Telah Dimulai Di Spanyol

Lisandro Martinez Diprediksi Akan Absen hingga 8 Minggu Karena Cidera

Kemenangan Manchester City 1-3 Atas Brentford Bawa City Salip Arsenal Di Posisi Dua