Liga Champions

Xavi Kecewa Dengan Wasit Laga Barca vs PSG

SEPAKBOLA.id – Barcelona memiliki keunggulan agregat dua gol dan terlihat memegang kendali di Spanyol hingga semuanya berubah menjadi kekacauan.

Prediksi Bola Terakurat

Sebuah “penampilan buruk” dari wasit, “kepanikan” dari para pemain Barcelona dan “pengusiran yang tidak perlu” menjadi penyebab dari sebuah pertandingan dramatis di Estadi Olimpic Lluis Companys, saat Paris St-Germain keluar sebagai pemenang dengan skor 4-1.

Diusirnya bek tengah Barcelona, Ronald Araujo, membalikkan keadaan di perempat final Liga Champions saat PSG bangkit dari ketertinggalan 3-2 di leg pertama untuk memenangkan pertandingan dengan skor 6-4 secara agregat.

Dua gol dari Kylian Mbappe, sebuah tendangan jarak jauh dari Vitinha dan sebuah gol Ousmane Dembele ke gawang mantan klubnya membuat Barcelona kehilangan kendali – dan tersingkir dari kompetisi.

Saat Barcelona menampilkan penampilan yang penuh dengan kesalahan, wasit Istvan Kovacs memiliki malam yang sibuk. Sang pengadil asal Rumania memberikan tiga kartu merah kepada tuan rumah – kekecewaan sang pelatih, Xavi, semakin menjadi-jadi, sebelum salah satu anggota staf pelatihnya dikeluarkan karena perbedaan pendapat. Hal tersebut semakin memperparah kerusakan yang terjadi akibat tantangan Araujo yang berbuah kartu merah terhadap Bradley Barcola di awal babak pertama.

“Wasit benar-benar buruk. Saya mengatakan kepadanya bahwa kinerjanya adalah sebuah bencana. Saya tidak suka berbicara tentang wasit, tetapi itu memiliki dampak yang jelas di musim ini dan itu harus dikatakan,” kata Xavi kepada Movistar Plus.

“Kami sangat kesal dan marah karena kartu merah itu adalah faktor penentu dalam pertandingan. Dengan 11 pemain, kami berada di posisi yang bagus, bermain dengan baik dan memegang kendali.

“Terlalu berlebihan untuk mengacungkan kartu merah dalam pertandingan seperti ini. Masih ada pertandingan lain setelah itu… Sangat disayangkan bahwa hasil kerja keras musim ini dirusak oleh sebuah pengusiran yang tidak perlu.”

Keluarnya Araujo lebih awal membuat PSG mampu membangun momentum. Gol-gol pun mengalir; Barcelona runtuh. Joao Cancelo menjatuhkan Dembele di dalam kotak penalti, membuat Mbappe mencetak gol pertama dari dua golnya dari titik penalti.

“Anda tidak boleh melakukan kesalahan di Liga Champions,” kata mantan penyerang Barcelona, Thierry Henry, kepada CBS.

“Jika Anda melakukan kesalahan, Anda akan langsung membayarnya dan itulah mengapa sangat sulit untuk memenangkan kompetisi itu karena Anda tidak boleh melakukan satu kesalahan pun.”

Barcelona

Kepanikan Merugikan Barca

Setelah meninggalkan Paris dengan kemenangan 3-2, Barcelona mengawali pertandingan leg kedua dengan sempurna ketika Raphinha membelokkan umpan silang dari pemain remaja Lamine Yamal.

Namun keunggulan Barcelona tidak bertahan lama dan PSG mengambil alih kendali di babak kedua dengan kartu-kartu yang diterima Kovacs.

“Sangat disayangkan bahwa semua pekerjaan dalam satu musim, karena keputusan wasit, berakhir di sini,” kata Xavi kepada CBS.

“Saya ingin bermain 11 lawan 11 melawan Luis Enrique dan melawan PSG [untuk] semua menit pertandingan. Kita tahu bahwa ada pengusiran pemain dalam sepak bola, namun saya percaya bahwa yang satu ini [untuk Araujo] tidak perlu dilakukan.”

Ada total 12 kartu yang ditunjukkan pada malam itu untuk menambah lima gol, satu penalti dan tendangan Ilkay Gundogan yang membentur tiang gawang di babak kedua.

Namun mantan penyerang Henry menganggap bahwa kekacauan tersebut merupakan kesalahan Barcelona.

“Barcelona pantas bermain dengan 10 orang. Penalti itu adalah sebuah penalti. Bukan berarti Anda harus kebobolan gol-gol itu,” tambahnya.

“Gol-gol yang mereka ciptakan bukan karena mereka bermain dengan 10 orang. Itu karena mereka mulai panik. Anda tidak dapat memenangkan gelar apa pun atau menjadi juara ketika Anda panik. Saya tidak peduli siapa Anda.

“Anda tidak bisa panik dalam situasi sulit karena itu akan merambat ke Anda, itu akan merambat ke tim di stadion dan hal berikutnya yang Anda tahu, momentum beralih ke Paris St-Germain. Kemudian mereka tersingkir dari kompetisi.”

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

Pada babak kedua, para pendukung Barcelona menangis di tribun penonton. Para pemain berlutut di atas lapangan dan sang pelatih, Xavi, turun dari sebuah kotak di dalam stadion untuk menghibur timnya.

Mbappe memimpin perayaan Paris St-Germain di depan para pendukung tim tamu. Mereka memiliki tempat di semifinal untuk dinanti-nantikan untuk keempat kalinya.

 

Baca Juga

Harry Kane: Bayern Munich Gagal Jika Tidak Juara Liga Champions

Barcelona Buang Keunggulan, Kalah Agregat 4-6 Dari PSG

Borussia Dortmund Berhasil Lolos Ke Semi Final Liga Champions Setelah 11 Tahun

slot online

isb388