Mantan Manajer Timnas Inggris Sven-Goran Eriksson Didiagnosa Menderita Kanker

SEPAKBOLA.id – Mantan pelatih timnas Inggris, Sven-Goran Eriksson, mengatakan bahwa ia memiliki “kesempatan terbaik untuk hidup selama satu tahun” setelah didiagnosa menderita kanker.

Prediksi Bola Terakurat

Pelatih asal Swedia berusia 75 tahun ini merupakan pelatih asing pertama yang menangani Inggris dan membawa tim ini ke perempat final Piala Dunia 2002 dan 2006 serta Euro 2004.

“Saya akan bertahan selama mungkin,” kata Eriksson kepada Swedish Radio P1.

“Saya memiliki penyakit yang serius. Kasus terbaik dalam setahun, kasus terburuknya jauh lebih sedikit. Tidak mungkin untuk mengatakan dengan tepat, jadi lebih baik tidak memikirkannya.”

Eriksson, yang telah berkarier selama 42 tahun di bidang manajemen, mengetahui diagnosis kankernya “hampir satu tahun yang lalu” dan mengundurkan diri dari jabatan terakhirnya sebagai direktur olahraga di klub Swedia, Karlstad, 11 bulan yang lalu karena masalah kesehatan.

“Saya menjalani kehidupan yang benar-benar normal,” kata Eriksson kepada Sporting Witness BBC World Service.

“Saya tidak berada di rumah sakit, saya sesekali pergi untuk berkunjung, namun saya tinggal di rumah dan memiliki teman-teman di sini. Natal dan Tahun Baru, seluruh keluarga ada di sini – banyak orang.

“Saya akan mencoba untuk berolahraga sebanyak mungkin, yang mana lebih sedikit dibandingkan satu tahun yang lalu, tetapi saya memiliki kehidupan yang normal.

“Ketika Anda mendapatkan pesan seperti itu, Anda menghargai setiap hari dan Anda bahagia ketika Anda bangun di pagi hari dan merasa baik-baik saja, jadi itulah yang saya lakukan.

“Saya pikir saya sepenuhnya sehat tetapi tiba-tiba saya mengalami stroke kecil sehingga saya terjatuh dan anak-anak saya membawa saya ke rumah sakit.

“Setelah satu hari pemeriksaan, mereka mengatakan kepada saya bahwa saya mengalami lima stroke kecil, tetapi mengatakan ‘tidak masalah, Anda akan pulih 100% dari itu’, tetapi yang lebih buruk lagi adalah mereka mengatakan bahwa saya mengidap kanker yang tidak dapat dioperasi.

“Mereka mengatakan bahwa mereka akan memberikan saya perawatan dan obat-obatan untuk mencoba hidup selama mungkin. Sayangnya, saya memiliki diagnosis tersebut dan mereka tidak dapat mengoperasinya.”

Eriksson memulai karier manajerialnya dengan Degerfors pada tahun 1977 sebelum bergabung dengan tim asal Swedia lainnya, Gothenburg, di mana ia memenangkan gelar juara Swedia, dua piala Swedia, dan Piala Uefa 1981.

Dia kemudian menikmati dua periode bersama raksasa Portugal, Benfica, serta tim-tim Italia, Roma, Fiorentina, Sampdoria, dan Lazio – di mana dia memenangkan tujuh trofi, termasuk gelar Serie A, dua Piala Italia, dan Piala Winners Uefa.

Penunjukan Bersejarah Di Inggris

Eriksson mengundurkan diri dari jabatannya di Lazio pada Januari 2001 untuk menggantikan Kevin Keegan sebagai manajer Inggris.

Selama menangani Inggris, Eriksson memimpin the Three Lions meraih kemenangan 5-1 atas Jerman di Munich pada kualifikasi Piala Dunia 2002, dengan Michael Owen mencetak hat-trick.

Eriksson bertanggung jawab atas dua kampanye Piala Dunia, keluar dari edisi 2002 dan 2006 di babak perempat final dengan tendangan bebas jarak jauh Ronaldinho yang membantu Brasil mengalahkan Inggris 2-1 di Piala Dunia 2002, sementara Portugal menang melalui adu penalti setelah Wayne Rooney diusir keluar lapangan menyusul insiden dengan rekan setimnya di Manchester United, Cristiano Ronaldo, di Piala Dunia 2006.

Dia membawa tim nasional hanya ke satu Kejuaraan Eropa pada tahun 2004 ketika Portugal lagi-lagi mengirim pulang Inggris dengan kemenangan adu penalti di babak delapan besar.

Setelah bertugas selama lima tahun, pada Januari 2006, diumumkan bahwa Eriksson akan meninggalkan perannya setelah Piala Dunia musim panas di Jerman, meskipun masih memiliki dua tahun tersisa di kontraknya.

Tidak ada alasan resmi yang diberikan untuk kepergiannya pada saat itu, meskipun pelatih asal Swedia ini berada di bawah tekanan setelah tertangkap basah oleh seorang jurnalis tabloid.

Tahun-tahunnya sebagai manajer Inggris diwarnai dengan skandal atas kehidupan pribadinya, termasuk surat kabar yang mengungkapkan perselingkuhannya dengan presenter televisi Ulrika Jonsson pada tahun 2002 dan mantan sekretaris Football Association, Faria Alam, pada tahun 2004.

Inggris memposting di X: “Mengirimkan cinta kami, Sven,” sementara mantan kapten Inggris Wayne Rooney mengatakan: “Berita duka pagi ini. Pikiran saya bersama Sven Goran-Eriksson dan keluarganya. Seorang pelatih yang brilian dan pribadi yang istimewa. Dicintai dan dihormati oleh semua orang. Kami semua bersamamu Sven, teruslah berjuang.”

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

Eriksson kemudian memiliki karier manajerial yang bervariasi setelah kepergiannya dari Inggris, termasuk masa kepelatihannya bersama Manchester City dan Leicester City, bersama dengan peran dengan tim nasional Meksiko, Pantai Gading dan Filipina.

 

Baca Juga

Jadon Sancho Merampungkan Proses Kepindahannya Ke Borussia Dortmund

Tottenham Resmi Dapatkan Radu Dragusin Dengan Nilai Kontrak Rp496M

Liverpool Raih Kemenangan Atas Fulham 2-1 Dalam Leg Pertama Semifinal Carabao Cup