Piala Eropa

Inggris Ditahan Imbang Makedonia Utara 1-1, Banyak Hal Yang Bisa Dipetik Gareth Southgate

SEPAKBOLA.id – Manajer Inggris, Gareth Southgate, percaya bahwa “ia telah belajar banyak” meskipun timnya mengakhiri kampanye kualifikasi Piala Eropa tanpa terkalahkan dengan hasil imbang yang mengecewakan di Makedonia Utara.

Inggris yang sudah lolos kualifikasi mendapatkan satu poin yang mereka butuhkan untuk mengamankan posisi unggulan teratas di Euro 2024 di Skopje, namun tidak dapat memperbaiki penampilan mereka yang mengecewakan dalam kemenangan 2-0 atas Malta pada hari Jumat.

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

“Saya pikir di kedua pertandingan kami bisa melihat pemain yang berbeda serta mencoba untuk menang,” kata Southgate kepada BBC Radio 5 Live.

“Biasanya Anda menunggu hingga Maret untuk melakukan itu. Kami telah belajar cukup banyak dari dua pertandingan itu yang merupakan keuntungan bagi kami.”

Tuan rumah mendapat hadiah penalti kontroversial di akhir babak pertama ketika pemain debutan Inggris, Rico Lewis, menangkap striker Bojan Miovski dengan tangannya saat ia melompat untuk melakukan sundulan.

Kapten Makedonia Utara, Enis Bardhi, membawa timnya unggul dari rebound setelah tendangan titik putihnya berhasil diselamatkan oleh penjaga gawang Inggris, Jordan Pickford.

Inggris menyamakan kedudukan di menit ke-59 ketika tendangan sudut Phil Foden berbelok dan mengenai pemain Makedonia, Jani Atanasov, di bawah tekanan Harry Kane.

Inggris, Makedonia Utara

Poin tersebut memastikan tempat Inggris di pot satu untuk pengundian Kejuaraan Eropa musim panas mendatang di Jerman sebagai salah satu dari lima juara grup, dengan 20 poin dari delapan pertandingan kualifikasi.

Inggris Yang Dibuat Frustasi

Inggris secara rutin dibuat frustrasi di Skopje saat menghadapi tim Makedonia Utara yang dihancurkan 7-0 oleh the Three Lions di Old Trafford pada bulan Juni.

Mantan penjaga gawang Inggris, Rob Green, menjuluki penampilan mereka sebagai “terburu-buru, tergesa-gesa” dan tanpa “kualitas”.

“Pada akhirnya, dua pertandingan yang datar untuk mengakhiri musim ini,” kata Green kepada BBC Radio 5 Live. “Mereka mendapatkan gol penyeimbang dan kemudian Makedonia Utara menyebabkan masalah dan Inggris menyebabkan lebih banyak masalah.”

Tim asuhan Southgate telah membuat awal yang menjanjikan. Declan Rice membentur tiang gawang dengan tendangan keras dari tepi kotak penalti di menit ke-14 sebelum Ollie Watkins melepaskan sundulan bebas yang melebar beberapa detik kemudian.

Di pertengahan babak pertama Harry Maguire beruntung tidak mendapatkan tendangan penalti saat ia menyenggol Elif Elmas di dalam kotak penalti. Penalti yang didapat Inggris di awal babak pertama sangat merugikan tim tamu.

Wasit asal Slovakia, Filip Glova, awalnya mengisyaratkan permainan dilanjutkan ketika Lewis menjatuhkan penyerang Aberdeen, Miovski, namun memberi tuan rumah tendangan penalti setelah melihat tayangan dari monitor di pinggir lapangan.

Beberapa detik memasuki babak kedua, gol Inggris dianulir karena offside setelah Jack Grealish mengatur waktu berlari terlalu cepat sebelum ia menyundul bola umpan silang dari Bukayo Saka.

Gol penyeimbang mereka akhirnya datang tepat sebelum satu jam pertandingan ketika pemain pengganti, Kane, membuat pemain bertahan Atanasov panik dan membelokkan tendangan sudut Foden ke dalam gawangnya sendiri.

cukup untuk membuat bek Atanasov panik dan membelokkan tendangan sudut Foden ke gawangnya sendiri.

Inggris terlihat akan meraih kemenangan di menit-menit akhir, namun, seperti yang mereka lakukan di sebagian besar pertandingan, mereka kesulitan untuk membongkar pertahanan rendah lawan.

“Tentu saja kami ingin mencetak lebih banyak gol, namun Makedonia Utara tampil cukup baik di sini,” kata Southgate. “Mereka bermain imbang dengan Italia, mereka membuat hidup menjadi sulit.”

Hal Baik Untuk Inggris

Inggris, Makedonia Utara

Satu hal positif bagi Southgate adalah remaja Lewis yang menjadi pemain termuda ke-20 di Inggris, melakukan debut sehari sebelum ulang tahunnya yang ke-19.

Pemain serbaguna Manchester City ini melakukan debut bersama klubnya kurang dari 12 bulan yang lalu, namun juga tampil mengesankan untuk tim asuhan Pep Guardiola musim ini di lini belakang dan lini tengah.

Ia tampil bersemangat dari posisi bek kiri di Tose Proeski Arena, melepaskan tendangan yang melambung di atas mistar gawang dalam tiga menit pertama.

Setelah kebobolan melalui tendangan penalti dan mendapatkan kartu kuning karena pelanggarannya, ia memaksa kiper Makedonia, Stole Dimitrievski, untuk melakukan penyelamatan gemilang sebelum jeda.

“Saya pikir dia luar biasa,” tambah Southgate. “Kemampuannya untuk menerima bola di area sempit sangat menonjol. Keberaniannya dengan bola, tetapi juga ketangguhannya untuk bangkit dari sedikit kemunduran yang bukan kesalahannya sendiri.

“Ia merupakan pemain yang unik karena ia mampu mengasah perannya secara spesifik dan di mana ia dapat menyesuaikan diri dengan baik. Kemampuannya untuk mempertahankan penguasaan bola dan melakukannya dengan baik di bawah tekanan adalah aset yang luar biasa untuk dimiliki.”

Prediksi Bola Terakurat

Kyle Walker juga menjadi pemain ke-126 yang menjadi kapten Inggris, menggantikan Kane hingga penyerang Bayern Munich itu masuk di babak kedua.

Inggris mengakhiri kampanye kualifikasi Euro 2024 mereka dengan tidak terkalahkan dan selanjutnya akan menghadapi Brasil dan Belgia dalam pertandingan persahabatan pada bulan Maret.

 

Baca Juga

Prediksi Yunani vs Prancis 22 November 2023

Prediksi Brasil vs Argentina 22 November 2023

Menang Tipis Atas Irlandia 1-0, Belanda Pastikan Tempat Di Euro 2024

slot online

isb388