Laga Big Match Manchester City vs Tottenham Berakhir Sama Kuat 3-3

SEPAKBOLA.id – Gol sundulan gelandang Tottenham, Dejan Kulusevski, di menit ke-90 menggagalkan kemenangan Manchester City dalam sebuah pertandingan menegangkan dengan enam gol yang tercipta di Etihad Stadium.

Prediksi Bola Terakurat

City mengira mereka telah memenangkan pertandingan sembilan menit sebelum pertandingan berakhir ketika Jack Grealish menyambut umpan silang dari Erling Haaland untuk mencetak gol pertamanya sejak bulan April.

Namun Tottenham merebut satu poin dari pertandingan yang berakhir dengan kontroversi saat wasit Simon Hooper meniup wasit untuk pelanggaran terhadap Erling Haaland, yang telah mengabaikan dampak dari tekel Emerson Royal dan memberikan umpan kepada Grealish yang sepertinya membuat pemain Inggris itu bebas.

Haaland masih mengeluh lama setelah peluit akhir dan menanggapi sesuatu yang dikatakan dari bangku cadangan Tottenham sebelum dengan marah berjalan ke terowongan.

Sudah sepantasnya kedua tim mendapatkan sesuatu dari pertandingan ini, mengingat betapa menghiburnya pertandingan ini.

Tottenham unggul lebih dulu melalui Son Heung-min, namun sang kapten Tottenham harus membelokkan umpan silang Julian Alvarez ke dalam gawangnya sendiri tiga menit kemudian.

Phil Foden menyelesaikan sebuah serangan apik dari City untuk membawa tuan rumah unggul di babak pertama.

Giovani Lo Celso menyamakan kedudukan bagi Tottenham dengan tendangan melengkung yang luar biasa dari tepi kotak penalti di pertengahan babak kedua, namun Yves Bissouuma segera dihukum karena kehilangan penguasaan bola di dekat area pertahanan Spurs.

Foden memberi umpan kepada Haaland, yang mengirimkan umpan silang rendah untuk dikonversi oleh Grealish.

Intervensi telat dari Kulusevski – perpaduan antara kepala dan bahu yang membuat bola membentur mistar gawang – memastikan Tottenham terhindar dari kekalahan keempat secara beruntun di Liga Primer, dengan tim asuhan Ange Postecoglou berada di peringkat lima dengan 27 poin, tiga poin di belakang sang juara bertahan, City, yang turun ke peringkat tiga.

Manchester City. Tottenham

Sebuah Laga Yang Luar Biasa Di Etihad

Seperti yang telah diperkirakan, tidak ada yang dapat mengeluhkan nilai keseruan dari pertandingan yang mempertemukan dua pelatih yang sangat berkomitmen dalam permainan yang ekspansif.

Pada babak pertama, jumlah gol mencapai tiga gol, dua tendangan yang membentur tiang gawang, 14 tendangan dan 10 tendangan sudut. Pada peluit akhir, terdapat enam gol, 26 tembakan, 18 tendangan sudut dan tidak ada yang mengeluh tentang kurangnya hiburan.

Benar-benar sebuah pertandingan yang brilian, dengan kedua tim berada dalam kondisi yang paling rentan saat menyerang gawang lawan.

Ketika para pengamat dengan mudahnya berbicara mengenai Liga Primer sebagai ‘yang terbaik di dunia’, mereka seringkali gagal untuk menjelaskan kriteria apa yang mereka gunakan.

Kualitas teknik, penemuan serangan, dan keinginan sederhana untuk mencetak gol dalam pertandingan ini akan memberikan kegembiraan bagi para pendukungnya.

Tottenham tahu bahwa mereka tidak akan mendominasi penguasaan bola, namun bahkan di bawah tekanan yang sangat berat mereka mencoba untuk bermain cepat dari lini belakang.

Taktik ini membawa mereka mencetak gol pembuka, saat mereka menyerang dari sepak pojok City, dengan Son yang melepaskan diri dari Jeremy Doku dan menyelesaikan serangan dari jarak 40 meter dengan melesakkan tendangannya melewati Ederson.

Hanya intersepsi Ruben Dias terhadap umpan silang Brennan Johnson yang hendak disambut oleh Son yang menggagalkan gol kedua dari pemain asal Korea Selatan itu. Selain itu, Son tidak dapat menahan amarahnya ketika Bryan Gil melakukan tiga sentuhan dan kemudian memberikan bola setelah sebuah umpan liar yang jarang terjadi dari Bernardo Silva mengundang umpan first-time kepada kapten Tottenham.

Dan pada babak pertama, City mendominasi pertandingan.

Babak kedua berjalan lebih seimbang, namun tetap saja mengejutkan pada kedua kesempatan ketika Tottenham berhasil menyamakan kedudukan.

Yang pertama terjadi setelah Son menciptakan sebuah peluang untuk Lo Celso, dan yang kedua saat Kulusevski menyambut umpan silang dari Brennan Johnson.

Manchester City. Tottenham

Haaland Yang Frustasi

Haaland benar-benar marah saat dia menyerbu masuk ke dalam terowongan.

Rasa frustasinya terlihat jelas bagi semua orang dan kasihan pada pintu yang tidak berfungsi dengan baik saat dia memasuki ruang ganti City.

Keputusan Hooper sangatlah terburu-buru, namun kemungkinan Haaland sudah merasa kesal karena dua kegagalannya di babak pertama yang luar biasa untuk mencetak gol.

Pemain asal Norwegia ini melepaskan satu tendangan melebar dari jarak 10 yard ketika terlihat bahwa ia harus mencetak gol dengan gawang yang ada di tangannya. Menjelang akhir babak pertama, Haaland melepaskan tendangan melambung setelah Alvarez memberikan umpan ke arahnya.

Meskipun begitu, reaksi reflektif dari sang penyerang bukanlah reaksi dari seseorang yang merasa senang dengan hasil yang ia dapatkan – dan emosinya belum membaik di akhir pertandingan.

City masih tampil luar biasa secara keseluruhan dan gol Foden merupakan sebuah gol yang indah.

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

Dalam sebuah pertukaran yang apik, Haaland memberikan umpan pertama kepada Doku, yang langsung menemukan Alvarez, dan dia berputar dan memberi Foden sebuah umpan untuk mencetak gol, yang langsung disambut oleh sang pemain Inggris.

Jika ada satu momen yang dapat merangkum keunggulan yang ditampilkan, maka itulah momen tersebut.

 

Baca Juga

Chelsea Berhasil Petik Kemenangan Meski Bermain Dengan 10 Orang

Prediksi Manchester City vs Tottenham 3 Desember 2023

Prediksi Chelsea vs Brighton 3 Desember 2023