Dani Alves Akan Dibebaskan Dengan Jaminan Rp17M Atas Kasus Pemerkosaan

SEPAKBOLA.id – Pengadilan Spanyol telah memutuskan bahwa mantan pemain Barcelona dan Brasil, Dani Alves, dapat dibebaskan secara bersyarat dari penjara setelah menjalani sekitar seperempat dari hukumannya atas kasus pemerkosaan.

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

Dani Alves, yang dijatuhi hukuman empat setengah tahun penjara bulan lalu, akan dibebaskan dengan jaminan sebesar €1 juta (Rp17 milyar).

Dia telah ditahan dalam penahanan pra-persidangan sejak Januari 2023.

Pria berusia 40 tahun itu dinyatakan bersalah karena memperkosa seorang wanita di sebuah klub malam di Barcelona pada bulan Desember 2022.

Pengacara korban menyebut keputusan itu sebagai “skandal”.

Syarat pembebasannya termasuk menyerahkan paspor Brasil dan Spanyolnya sehingga dia tidak bisa meninggalkan Spanyol.

Dia juga harus hadir di pengadilan setiap minggu.

Pengadilan juga memberlakukan perintah penahanan, mencegahnya mendekati korban.

Keputusan itu muncul sehari setelah pengacara Alves meminta pembebasannya dengan alasan bahwa ia telah menjalani seperempat masa hukumannya dalam penahanan pra-persidangan setelah penangkapannya.

Keputusan tersebut, yang tidak bulat karena adanya perbedaan pendapat dari salah satu hakim, masih dapat diajukan banding.

Pengacara korban, Ester Garcia, mengatakan: “Bagi saya, ini adalah sebuah skandal bahwa mereka membiarkan seseorang yang mereka tahu bisa mendapatkan satu juta euro dalam waktu singkat bebas.”

Garcia mengatakan kepada radio RAC1 bahwa dia “marah dan tidak puas” dengan keputusan tersebut, menambahkan bahwa itu adalah “keadilan (sistem) untuk orang kaya” dan bahwa dia akan mengajukan banding.

Pengacara Alves belum memberikan komentar.

Dalam persidangan bulan lalu, jaksa penuntut mengatakan bahwa Alves dan temannya telah membeli sampanye untuk tiga wanita muda sebelum Alves membujuk salah satu dari mereka ke area VIP klub malam dengan toilet yang tidak diketahui oleh wanita tersebut.

Mereka berpendapat bahwa pada saat itulah dia berubah menjadi kasar, memaksa wanita itu untuk berhubungan seks meskipun dia berulang kali meminta untuk pergi.

Alves bersikukuh bahwa wanita itu bisa saja pergi “jika dia mau”. Namun, pengadilan menemukan bahwa dia tidak setuju.

Hukum Spanyol baru-baru ini diubah untuk mengabadikan pentingnya persetujuan di bawah apa yang disebut prinsip “Hanya Ya adalah Ya”.

Dalam sebuah pernyataan, pengadilan mengatakan ada bukti selain kesaksian korban yang membuktikan bahwa dia telah diperkosa.

Dikatakan bahwa Alves telah “secara tiba-tiba menarik pengadu” dan membantingnya ke tanah. Dia kemudian memperkosanya sambil mencegahnya bergerak karena “pengadu mengatakan tidak dan ingin pergi”, tambahnya.

Wanita itu mengatakan pemerkosaan tersebut telah menyebabkan “kesedihan dan teror”, dan salah satu temannya yang bersamanya pada malam itu menggambarkan bagaimana wanita berusia 23 tahun itu menangis “tak terkendali” setelah keluar dari kamar mandi.

Alves mengubah kesaksiannya dalam beberapa kesempatan.

Pertama-tama ia menyangkal mengenal penuduhnya, namun kemudian ia mengklaim bahwa ia telah bertemu dengannya di toilet, namun tidak ada yang terjadi di antara mereka.

Dia kemudian mengubah lagi versinya tentang kejadian tersebut, mengatakan bahwa mereka telah melakukan hubungan seks atas dasar suka sama suka. “Kami berdua menikmati diri kami sendiri,” katanya.

Prediksi Bola Terakurat

Dani Alves bermain lebih dari 400 kali untuk Barcelona, memenangkan enam gelar liga dan tiga Liga Champions dalam dua musim bersama klub. Dia juga merupakan bagian dari skuat Piala Dunia 2022 Brasil.

Dia telah memenangkan trofi saat memperkuat Sevilla, Juventus dan PSG dan merupakan salah satu pemain internasional Brasil yang paling banyak membela tim nasional, dengan 126 penampilan.

 

Baca Juga

Eden Hazard Kembali Ke Stamford Bridge Untuk Acara Amal

Bruno Fernandes Meminta Aturan Melepas Jersey Saat Selebrasi Diubah

Juventus Dikabarkan Tidak Memperpanjang Kontrak Allegri

slot online

isb388