Liga Perancis

Bus Pemain Lyon Diserang Di Marseille, Pelatih Fabio Grosso Terluka Parah

SEPAKBOLA.id – Lyon telah memperingatkan “tragedi yang lebih serius” dapat terjadi jika tindakan tidak diambil setelah manajer Fabio Grosso “terluka parah” dalam serangan terhadap bus tim di Marseille.

Pertandingan Ligue 1 ditunda setelah bus Lyon dilempari batu dala perjalanan menuju Stade Velodrome pada hari Minggu.

Prediksi Bola Terakurat

Lyon mengatakan Grosso dan asistennya Raffaele Longo terkena lemparan proyektil dan mengalami luka di bagian wajah.

Marseille mengatakan “menyesalkan insiden yang tidak dapat diterima”.

Enam pelatih suporter tim tamu juga menjadi sasaran sebelum pertandingan antara Marseille yang berada di posisi ke-10 dan tim yang berada di dasar klasemen, Lyon, yang seharusnya dimulai pada pukul 19:45 GMT.

Dalam sebuah pernyataan, Lyon mengatakan “menyesal bahwa situasi seperti ini terjadi setiap tahun di Marseille”, menambahkan klub “mengundang pihak berwenang untuk memeriksa keseriusan dan pengulangan insiden semacam ini sebelum tragedi yang lebih serius terjadi”.

Menurut klub, beberapa orang “menyerang dengan keras” bus tim dan jendela-jendela dihancurkan oleh proyektil.

Gambar-gambar di media sosial menunjukkan Grosso yang berlumuran darah terbaring di atas tandu. Lyon mengatakan bahwa sang manajer dan asistennya “secara langsung dipukul dan terluka parah di bagian wajahnya dalam serangan tersebut”.

Tim tamu awalnya ingin melanjutkan dan memainkan pertandingan, tetapi pendapat berubah setelah berita tentang cedera yang dialami Grosso dan Longo – sementara kondisi mental para pemain juga diperhitungkan.

“[Grosso] tidak bisa melakukan percakapan, ada pecahan kaca di wajahnya,” kata presiden klub Lyon, John Textor, kepada Prime Video.

“Saya sangat marah – para pemain kami, pelatih kami, mempersiapkan diri untuk malam ini dan para penggemar ingin melihat pertandingan.”

Textor menambahkan: “Setelah jendela pecah, proyektil lain menghantamnya, tepat di atas matanya. Ada botol bir, yang mengenai dahinya.”

Lyon, Marseille

Marseille Mengutuk Tindakan Kekerasan Ini

Lyon kemudian merilis rekaman Grosso – yang diperban di atas matanya – dan para pemain mereka berterima kasih kepada para penggemar yang tetap tinggal di stadion.

Presiden Marseille, Pablo Longoria, mengatakan bahwa serangan tersebut “sama sekali tidak dapat diterima”, dan menambahkan: “Pikiran pertama saya adalah Fabio Grosso, seseorang yang saya hormati dan sudah saya kenal sejak lama.

“Saya pergi menemuinya segera setelah saya tiba di stadion, saya melihat keadaannya.”

Marseille mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa klub “berharap kesembuhan yang cepat untuk pelatih Lyon Fabio Grosso dan mengutuk keras perilaku kekerasan yang tidak memiliki tempat di dunia sepak bola dan masyarakat”.

“Karena ulah segelintir orang yang tidak punya pikiran, pertandingan yang direncanakan untuk malam ini dirusak dan membuat 65.000 pendukung tidak dapat menghadiri pertandingan sepak bola,” tambah mereka.

Setelah serangan tersebut, sebuah pertemuan krisis diadakan dan diputuskan bahwa pertandingan tidak boleh dilanjutkan. Badan sepak bola Prancis, LFP, mengatakan Komisi Kompetisi akan memutuskan langkah selanjutnya.

Marseille mengatakan mereka akan mematuhi keputusan apa pun yang dibuat tentang masa depan pertandingan tetapi berharap itu “berlangsung secepat mungkin dan dalam kondisi terbaik di Stade Velodrome”.

‘Citra Buruk Bagi Sepakbola Prancis’

Ribuan penggemar sudah berada di dalam stadion saat pengumuman diumumkan bahwa pertandingan ditunda.

“Kami mempertimbangkan keinginan Lyon agar pertandingan tidak dilaksanakan,” kata wasit pertandingan Francois Letexier pada konferensi pers.

“Berdasarkan keinginan Lyon dan protokol, keputusan diambil untuk tidak memulai pertandingan,” tambahnya, dengan mengatakan laporan “telah diteruskan ke otoritas terkait yang akan memutuskan tindakan apa yang harus diambil”.

Menteri Olahraga Prancis, Amelie Oudea-Castera, mengatakan kepada kantor berita AFP: “Gambar-gambar ini menjijikkan. Melihat bus yang dilempari batu seperti itu, wajah Fabio Grosso yang berdarah… Ini adalah tindakan yang tidak dapat diterima yang bertentangan dengan nilai-nilai sepak bola dan olahraga.

“Saya berharap investigasi akan dilakukan dengan cepat, para pelaku ditemukan dan mereka dihukum berat.”

Pakar sepak bola Prancis, Julien Laurens, menulis di X, menggambarkannya sebagai “citra buruk bagi sepak bola Prancis”.

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

“Sungguh sebuah kekacauan yang memalukan,” tambahnya. “Ini bukan pertama kalinya hal ini terjadi (dan sayangnya bukan yang terakhir) tetapi saya tidak punya kata-kata untuk ini. Tidak dapat diterima lagi.”

Juara Prancis tujuh kali, Lyon, menunjuk Grosso, 45 tahun, sebagai manajer mereka pada bulan September setelah mantan bek tengah Prancis, Laurent Blanc, dipecat.

 

Baca Juga

Polisi Dan Militer Dikerahkan Untuk Mencari Ayah Luis Diaz

Derby Manchester Yang Berat Sebelah Berakhir 0-3 Untuk Manchester City

Manchester United Mempertimbangkan Mengkontrak Kembali David de Gea

slot online

isb388