Bayern Munich Menang Atas Manchester United 4-3, Harry Kane Jadi Man Of The Match

SEPAKBOLA.id – Manchester United telah merasakan apa yang seharusnya dapat terjadi saat Harry Kane membantu Bayern Munich meraih kemenangan atas tim asuhan Erik ten Hag yang sedang berjuang dalam sebuah pertandingan pembuka Liga Champion yang penuh dengan gol dan sangat penting.

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

Bukan rahasia lagi bahwa the Setan Merah ingin merekrut Kane dari Tottenham di musim panas, namun sang kapten dan pencetak gol terbanyak di Inggris memilih untuk berkarir di Jerman dan memulai karirnya dengan gemilang.

Di Allianz Arena pada hari Kamis dini hari, pemain berusia 30 tahun ini menyumbangkan satu asis dan mencetak gol dari titik penalti – setelah tayangan VAR menyatakan bahwa Christian Eriksen melakukan pelanggaran di dalam kotak penalti – untuk menambah jumlah golnya di musim ini menjadi lima gol dalam lima pertandingan di semua kompetisi.

Itu adalah gol yang tepat waktu dari Kane, karena gol tersebut tercipta tepat setelah Rasmus Hojland mencetak gol pertamanya untuk United untuk menjadikan skor 2-1 di awal babak kedua dan memberikan timnya harapan untuk meraih kemenangan.

Sebelum itu, penjaga gawang Andre Onana telah mengacaukan penampilan disiplin dari tim tamu dengan melakukan kesalahan mengejutkan yang membuat tendangan Leroy Sane lolos darinya dan menjebol gawangnya di menit ke-28.

Empat menit kemudian, Serge Gnabry mencetak gol dengan tendangan rendah dan akurat ke dalam tiang jauh untuk mengubah skor menjadi 2-0.

Tim tamu tampil dengan penuh semangat untuk mencoba dan mencoba untuk membuat perlawanan, namun kerapuhan mereka saat ini dan kurangnya pilihan di bangku cadangan akibat banyaknya pemain yang mengalami cidera membuat mereka tidak dapat bersaing.

Casemiro menunjukkan tekad yang kuat untuk mencetak gol kedua bagi United untuk memberikan secercah harapan, namun Mathys Tel memadamkan harapan tersebut dengan mencetak gol ke empat Bayern pada masa tambahan waktu.

Manchester United belum selesai, dengan Casemiro menanduk bola tendangan bebas Bruno Fernandes dari jarak dekat di menit-menit akhir pertandingan, namun sudah terlambat.

Bayern Munich Manchester United

Kekalahan di pertandingan pembuka atas sang juara Eropa enam kali tidak akan menentukan musim ini, khususnya dengan FC Copenhagen dan Galatasaray – yang bermain imbang 2-2 di Istanbul – keduanya lebih mudah dikalahkan di grup, namun mereka kini sangat membutuhkan sebuah respon untuk mengembalikan fokus dan kepercayaan diri.

Manchester United Menunjukkan Banyak Celah

Setelah musim 2022-23 yang penuh dengan kemajuan, Manchester United kembali berlayar di perairan yang berombak.

Musim lalu, Ten Hag terlihat telah menahkodai salah satu kapal terbesar sepak bola Eropa setelah kegagalan masa jabatan Ole Gunnar Solskjaer dan percobaan sementara yang tidak tepat dengan Ralf Rangnick.

Setelah membawa mereka meraih trofi pertama dalam enam musim dan kembali ke Liga Champions, optimisme tinggi di klub menjelang musim ini.

Namun tiga kekalahan dari lima pertandingan pertama di liga – awal liga terburuk mereka dalam satu dekade – telah membuat hal tersebut menguap dengan cepat dan kini mereka harus menerima awal yang buruk dalam kampanye Eropa mereka.

Hal ini dapat saja berbeda. Mereka dapat, dan mungkin seharusnya, memimpin dalam lima menit saat tekel tepat waktu dari Alphonso Davies menghentikan tendangan Facundo Pellistri dan memberikan kesempatan bagi Christian Eriksen untuk melepaskan tendangan dari jarak dekat yang mengarah ke Sven Ulreich.

Demikian pula, di awal babak kedua, jika mereka dapat menguji tekad Bayern lebih lama pada kedudukan 2-1 daripada kebobolan lagi dalam lima menit, mereka mungkin dapat meraih sesuatu.

Dan di akhir pertandingan mereka menunjukkan perjuangan untuk mencetak dua gol dari Casemiro, namun hal tersebut harus terbantahkan dengan kebobolan gol keempat.

Ini merupakan sebuah tim United yang tidak dapat bangkit dari hasil-hasil di awal musim, cedera, dan momen-momen ketidakmampuan yang merugikan.

Kesalahan Onana merupakan sebuah kejutan dan hal yang tidak bisa diterima oleh tim dengan kepercayaan diri yang rapuh. Hal ini diikuti oleh periode di mana para pemain terlihat lebih senang bersembunyi daripada bangkit dalam menghadapi kesulitan.

Bayern Munich Manchester United

Sebelum pertandingan, Ten Hag meratapi bahwa dia belum menurunkan XI terkuatnya selama masa kepelatihannya dan mungkin hanya adil untuk menilai dia dan timnya musim ini ketika mereka lebih dekat dengan hal tersebut?

Namun ini tetaplah sebuah tim Manchester United yang memiliki banyak pemain bertalenta dan mereka tidak hanya harus menang di Burnley di hari Sabtu, namun juga melakukannya dengan meyakinkan.

Kane Bermain Gemilang

Bayern Munich tidak berada dalam kondisi terbaik mereka. Mereka tidak pernah tampil seperti itu di sebagian besar musim ini. Mereka juga tidak diperkuat oleh sang pelatih, Thomas Tuchel, yang terkena skorsing, dan sang asisten, Zsolt Low, mengambil alih kendali di lapangan.

Namun mereka adalah sebuah mesin kemenangan dan dengan Kane di lini serang, didukung oleh Sane, Gnabry dan Musiala, mereka akan menjadi ujian bagi lini pertahanan manapun di benua ini, terutama lini pertahanan yang sedang goyah seperti United.

Itu bukanlah permainan terbaik Kane, dengan dia keluar masuk lapangan, namun dia melakukan apa yang dibutuhkan. Umpan matangnya berhasil menjadi gol pembuka dan dia tidak membuat kesalahan dengan tendangan penalti yang sangat keras.

Prediksi Bola Terakurat

Mereka seharusnya dapat mencetak gol lebih banyak, membentur tiang gawang dua kali setelah jeda, dan membuat United memiliki pijakan dalam permainan, namun kemampuan mereka untuk bergerak dengan cepat tetap sangat mengesankan.

Ini merupakan 35 pertandingan tak terkalahkan bagi sang juara Jerman di fase grup kompetisi ini dan 15 kemenangan kandang secara beruntun. Hal tersebut membuat mereka dapat mengendalikan Grup A.

 

Baca Juga

Prediksi Ajax vs Marseille 22 September 2023

Prediksi LASK vs Liverpool 21 September 2023

Barcelona Cukur Royal Antwerp 5-0, Puncaki Grup H