Roma Masih Belum Terkalahkan. Bantai Brighton 4-0

SEPAKBOLA.id – Perjalanan pertama Brighton ke kompetisi sistem gugur Eropa sepertinya akan berakhir setelah kekalahan di leg pertama dari Roma yang sedang bangkit, yang membuat mereka sepertinya tidak mungkin mencapai perempat final Liga Eropa.

Prediksi Bola Terakurat

Dua kesalahan lini pertahanan the Seagulls di babak pertama yang menghibur menjadi penyebab kekalahan mereka sebelum Roma mengambil kendali penuh setelah jeda.

“Kami memainkan permainan kami. Kami memberikan yang terbaik. Mungkin yang terbaik dari kami saat ini adalah penampilan ini,” ujar manajer Brighton, Roberto de Zerbi.

Tuan rumah unggul lebih dulu saat Paulo Dybala mencetak gol pertama setelah Brighton tidak mampu membendung umpan panjang dari Leandro Paredes.

Albion secara bertahap berkembang ke dalam permainan, membentur tiang gawang melalui umpan silang Simon Adingra yang terdefleksi, sementara Danny Welbeck memaksa penyelamatan naluriah dari penjaga gawang Roma, Mile Svilar.

Namun mereka semakin tertinggal saat sentuhan buruk Lewis Dunk berhasil disambar dan dihukum oleh Romelu Lukaku sesaat sebelum turun minum.

Brighton terus bermain dengan lepas dan berani setelah jeda, saat mereka mencari cara untuk kembali ke dalam permainan.

Namun, mereka mendapat pukulan telak ketika Gianluca Mancini mencetak gol ketiga, dan dengan cepat kebobolan lagi melalui sundulan Bryan Cristante.

Tim asuhan De Zerbi terus berusaha menyelamatkan sesuatu untuk dibawa pulang ke Amex Stadium, namun tidak mampu memperkecil ketertinggalan sebelum leg kedua pada Kamis (14 Maret) mendatang.

Roma. Brighton

“Delapan besar Liga Europa adalah level yang besar bagi kami, jadi kami harus berkembang untuk melaju,” tambah manajer asal Italia itu, yang telah membawa Brighton ke Eropa untuk pertama kalinya dalam sejarah klub.

“Kami tidak terbiasa bermain di kompetisi ini dan hari ini kami telah membayar semuanya.”

Brighton Telah Jauh Berkembang, Tapi Roma Lebih Berpengalaman

Penggemar Brighton dari usia tertentu masih harus mencubit diri mereka sendiri ketika mereka memikirkan seberapa jauh klub telah berkembang dalam 30 tahun terakhir.

Dari berjuang di kedalaman Football League dan menghadapi likuidasi pada tahun 1997, kebangkitan Seagulls yang menakjubkan telah membawa mereka berkompetisi di luar negeri.

Tim asuhan De Zerbi memuncaki grup Liga Europa mereka di atas Marseille, Ajax dan AEK Athens – tiga klub ternama dengan sejarah yang mapan – dan perjalanan ke Roma merupakan tujuan terakhir dalam tur Eropa yang tak terlupakan.

Namun terdapat jurang yang sangat besar antara Brighton dan Roma dalam hal pengalaman di level tertinggi – sebagai sebuah klub dan dalam hal personil di atas lapangan.

Yang terakhir ini terlihat pada malam yang buruk bagi the Seagulls.

“Saya pikir Roma jauh lebih baik dalam hal pengalaman untuk memainkan jenis permainan ini dan kami sangat menderita. Terlalu banyak, saya pikir,” tambah De Zerbi.

Di depan lebih dari 64.000 penggemar yang bersemangat, Roma menggunakan energi mereka untuk membuat awal yang positif dan mendapat imbalan ketika Paredes memberi umpan kepada Dybala – dua pemain yang membantu Argentina memenangkan Piala Dunia 2022 – untuk mencetak gol pembuka.

Brighton yang sedang dilanda cedera akhirnya mampu memberikan ancaman, namun tidak mampu memanfaatkan peluang mereka dan dihukum dengan kejam oleh pemain pinjaman dari Chelsea, Lukaku.

Roma. Brighton

Sebuah umpan panjang ke depan salah diantisipasi oleh Dunk, yang melakukan sentuhan keras saat mencoba mengontrol bola dengan pahanya, dan sempat terjatuh sebelum sang penyerang asal Belgia itu dengan tegas melepaskan tendangan mendatar yang melewati Steele.

Ini adalah pelajaran keras tentang kualitas Giallorossi, yang telah bangkit di bawah asuhan Daniele de Rossi.

Legenda Roma ini menggantikan Jose Mourinho di bulan Januari, membangkitkan semangat klub dan membuat timnya yang telah bangkit kembali dapat bermain dengan lebih bebas.

Brighton mungkin dapat dituduh bermain dengan sedikit kenaifan, terus menumpuk ke depan untuk mencari pijakan dalam pertandingan ini namun meninggalkan celah di lini belakang.

Cara mereka dengan mudahnya kebobolan dua kali dalam tiga menit di babak kedua menjadi sebuah kekhawatiran dan, kecuali jika mereka mampu membalikkan keadaan di leg kedua, secara efektif mengakhiri peluang mereka untuk mencapai perempat final.

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

“Kami harus berkembang dan jika kami ingin bersaing di level ini, mulai dari pemilik, pelatih, hingga para pemain, kami harus berkembang untuk mencapai satu level lebih tinggi,” tambah De Zerbi.

“Saya sering berbicara dengan pemilik sebelum bulan Februari tentang bursa transfer dan saya mengatakan kepadanya masalah yang kami hadapi.”

 

Baca Juga

Liverpool Kembali Raih Hasil Positif, Gulung Sparta Praha 1-5

Prediksi La Liga Barcelona vs Mallorca 9 Maret 2024

Manchester United Dekati Thiago Motta, Cikal Bakal Pengganti Ten Hag?

slot online

isb388