Newcastle Tersingkir Dari Liga Champions Usai Kalah Dari AC Milan 1-2

SEPAKBOLA.id – Kampanye Liga Champions Newcastle United berakhir dengan patah hati di malam yang penuh emosi dan drama di Tyneside, saat AC Milan bangkit dari ketertinggalan untuk meraih kemenangan di St James’ Park dan membuat mereka tersingkir dari Eropa.

The Toon Army memimpikan sebuah tempat di babak sistem gugur ketika mereka memimpin melalui gol Joelinton di menit ke-33, ketika Borussia Dortmund memimpin atas Paris St-Germain di Jerman.

Prediksi Bola Terakurat

Itu merupakan hasil yang akan membuat Newcastle lolos dengan keunggulan head-to-head atas PSG – namun suasana berubah dalam hitungan menit sebelum pertandingan berakhir.

Pemain muda Warren Zaire-Emery menyamakan kedudukan untuk sang juara Perancis di Jerman, kemudian mantan penyerang Chelsea, Christian Pulisic, menyamakan kedudukan untuk Milan.

Saat kedua tim berusaha untuk mencari gol kemenangan dalam pertandingan yang terbuka, penjaga gawang Milan, Mike Maignan, tampil gemilang untuk menepis tendangan Bruno Guimaraes yang membentur tiang gawang, sebelum Rafael Leao berlari untuk tim asal Italia tersebut, namun tendangannya membentur tiang gawang.

Nasib Newcastle ditentukan enam menit sebelum pertandingan usai ketika AC Milan melakukan serangan balik yang kejam, pemain pengganti Samuel Chukwueze melepaskan tendangan melengkung yang melewati Martin Dubravka.

Hasil ini membuat sang pelatih, Eddie Howe, dan para pemainnya merasa sangat terpukul setelah kembali ke Liga Champion yang telah diperjuangkan dengan keras, namun berakhir dengan mereka berada di dasar klasemen Grup F dan bahkan tidak memiliki kesempatan untuk bermain di Liga Eropa.

Newcastle. AC Milan

Newcastle Menyesali Apa Yang Mungkin Terjadi

Ketika peluit babak pertama ditiup diiringi gemuruh Tyneside, Newcastle berada di jalur yang tepat untuk lolos ke babak 16 besar Liga Champions – namun ketika babak kedua yang dramatis berakhir, mereka telah tersingkir dari Eropa.

Hal tersebut merangkum perubahan keberuntungan di malam ketika perhatian terbagi antara apa yang terjadi di St James’ Park dan pertandingan di Jerman, diikuti dengan seksama untuk melihat dampaknya terhadap nasib Newcastle.

Nasib Newcastle berada di luar kendali mereka sendiri setelah tendangan penalti di waktu tambahan yang kontroversial yang membuat PSG meraih hasil imbang di Paris dua pekan yang lalu, namun mereka telah memenuhi bagian dari kesepakatan mereka dengan mendominasi tim AC Milan yang tidak bersemangat, yang kewalahan menghadapi intensitas lawan dan atmosfer pertandingan.

Masalahnya adalah Newcastle selalu berada di ujung tanduk dan hal tersebut terbukti dengan gol-gol tersebut, pertama untuk PSG di Jerman dan kemudian AC Milan di Tyneside, yang merupakan awal dari kejatuhan mereka.

Newcastle tidak menciptakan cukup banyak peluang dari semua penguasaan bola mereka, dan dihukum saat mereka menggunakan strategi beresiko tinggi dengan harapan dapat meraih kemenangan dan berpotensi untuk lolos.

Hal tersebut tidak terjadi, dan sebuah musim yang membawa kejayaan berupa kemenangan 4-1 atas PSG di pertandingan Liga Champions pertama Newcastle di kandang sendiri dalam dua dekade terakhir, pada akhirnya gagal dengan beberapa momen penting, yaitu kekalahan krusial di kandang atas Dortmund, penalti yang menentukan di Paris, dan kekalahan atas Milan.

Mereka telah berhasil tampil dengan baik meskipun finis di posisi terbawah dalam grup mereka, tetapi ini telah menjadi pengalaman belajar yang brutal.

Newcastle. AC Milan

Howe Harus Mengangkat Newcastle Yang Hancur

Terdapat keheningan dan rasa tidak percaya selama beberapa detik saat kenyataan suram akan tersingkirnya Newcastle dari sepak bola Eropa mulai terasa.

Newcastle memiliki harapan besar bahwa mereka akan mendapatkan kesempatan untuk menikmati gengsi dan kekuatan finansial dari fase gugur Liga Champion. Namun mereka justru dikalahkan dan terlihat hancur setelah pekan yang berat.

Mereka telah dikalahkan oleh Everton dan Tottenham sebelum kalah atas AC Milan dalam sebuah pertandingan yang pada awalnya merupakan sebuah pertandingan yang sengit, namun berakhir dengan tim asal Italia tersebut menyia-nyiakan kesempatan, membentur tiang gawang sebanyak dua kali saat Newcastle berusaha untuk mendapatkan hasil yang tidak mungkin.

Newcastle juga terlihat, seperti yang telah mereka lakukan di pertandingan-pertandingan Liga Primer, kelelahan di peluit akhir.

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

Howe kini memiliki tugas untuk mengangkat skuat yang kekurangan pemain karena cidera, ke dalam posisi di mana mereka dapat mencicipi tantangan musim depan – dan menunjukkan bahwa mereka telah belajar darinya – dengan finis di empat besar Liga Primer.

Tidak ada penghiburan atas kekalahan Newcastle. Kini Howe menghadapi tantangan besar untuk membangkitkan semangat mereka.

 

Baca Juga

Reece James Diperkirakan Akan Absen Hingga 3 Bulan Karena Cidera

Arsenal Ditahan Imbang Oleh PSV Eindhoven 1-1

Perjalanan Manchester United Di Eropa Berakhir Usai Kalah Dari Bayern Munich 0-1

slot online

isb388