Kartu Merah Membuat Manchester United Kalah Dari Copenhagen 4-3

SEPAKBOLA.id – Musim Manchester United yang goyah kembali mengalami pukulan signifikan saat kartu merah Marcus Rashford berkontribusi pada kekalahan dramatis di Liga Champions yang merusak kualifikasi oleh FC Copenhagen.

Dalam sebuah pertandingan yang liar dan luar biasa di ibukota Denmark, United menunjukkan permainan yang cerdik dan penuh semangat selama beberapa waktu dan dua kali terlihat akan meraih kemenangan krusial sebelum akhirnya menyerah oleh gol dari pemain pengganti berusia 17 tahun, Roony Bardghji.

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

Mereka melaju di pertengahan babak pertama berkat dua gol Rasmus Hojlund ke gawang klub kampung halamannya – kedua gol tersebut merupakan penyelesaian dari jarak dekat dari seorang penyerang yang mengetahui dengan pasti di mana dia harus berada dan kapan.

Namun permainan berubah pada menit ke-42 ketika wasit Donatas Rumsas dipanggil ke monitor di pinggir lapangan untuk meninjau tekel telat yang dilakukan oleh Rashford terhadap pergelangan kaki Elias Jelert, dan meresponsnya dengan memberikan sang penyerang sebuah kartu merah.

Dengan tambahan waktu 13 menit, sebagian besar disebabkan oleh cedera yang dialami oleh bek United, Jonny Evans, dan keadaan darurat medis di tengah kerumunan penonton, tim tuan rumah mengambil keuntungan melalui gol Mohamed Elyounoussi dan tendangan penalti Diogo Goncalves – yang dihadiahkan karena handball yang dilakukan oleh Harry Maguire.

Copenhagen, Manchester United

United menentang ketertinggalan jumlah pemain untuk menahan tim tuan rumah, sebelum kembali merebut keunggulan melalui tendangan penalti Bruno Fernandes – yang diberikan melalui VAR karena handball yang dilakukan oleh Lukas Lerager.

Namun tim tuan rumah tidak dapat disangkal. Lerager menebus kesalahannya dan menyamakan kedudukan melalui tendangannya yang membentur tiang gawang, sebelum Bardghji mencetak gol setelah United gagal menyapu bola.

Meskipun United sedang terpuruk, mereka belum tersingkir, meskipun mereka berada di dasar klasemen Grup A dan akan bertandang ke Galatasaray – di mana mereka belum pernah menang – sebelum menjamu Bayern Munich yang telah lolos kualifikasi.

Raucous Parken Stadium Bergemuruh

Manchester United terlihat bertekad untuk membuat diri mereka dan para pendukung mereka mengalami tekanan emosional musim ini.

Kamu akan memaafkan sebagian besar orang yang percaya bahwa awal musim terburuk mereka dalam enam dekade terakhir, yang diakhiri dengan kekalahan 3-0 di kandang sendiri atas Manchester City dan Newcastle, adalah titik terendah.

Hal tersebut terlihat saat Hojlund membawa mereka unggul 2-0 berkat penampilan mereka yang terarah dan tepat. Pada saat itu, the Red Devils mengincar kemenangan kedua secara beruntun, setelah meraih kemenangan di Fulham pada hari Sabtu, dan memiliki kesempatan untuk mencapai babak 16 besar kompetisi elit Eropa.

Sedikit yang kita ketahui tentang drama yang akan terjadi.

Rashford memicu hal tersebut ketika kakinya yang salah menapak – yang sangat tidak tepat – mengenai pergelangan kaki Jelert dan membuat para ofisial mengambil keputusan, yang akhirnya merugikan United. Hal tersebut memicu sebuah ledakan ketika tim yang masih rapuh ini tidak mampu melakukannya.

Copenhagen, Manchester United

Ketenangan United berubah menjadi kekacauan, dengan Copenhagen mendapatkan kekuatan dari Parken Stadium yang riuh dan bersemangat untuk menyamakan kedudukan. United goyah, peluit tanda turun minum dibunyikan tepat waktu.

Dengan kembali fokus oleh sang pelatih, Erik ten Hag, tim tamu tampil sangat baik selama 25 menit. Ketangguhan mereka di lini belakang dilengkapi dengan sedikit serangan balik yang membuat Copenhagen tetap berhati-hati, bahkan dengan jumlah pemain tambahan. Pada akhirnya mereka mendapatkan hadiah penalti, di mana Fernandes berhasil mengembalikan keunggulan mereka.

Ketika debu telah mengendap, periode ini akan menjadi periode ini dan periode yang sama di babak pertama yang mungkin akan digunakan Ten Hag untuk menunjukkan bahwa tim yang babak belur dan memar memang membuat kemajuan, meskipun perlahan.

Pada akhirnya, dengan sedikit ruang gerak setelah kesulitan di awal musim, hasil adalah kunci bagi United saat ini, dan sekali lagi hal tersebut tidak dapat mereka dapatkan di sini.

Naluri untuk mundur ke dalam kotak penalti mereka dapat dimengerti dalam situasi ini, namun pertahanan mereka ketika mereka berhasil menyamakan kedudukan dan mencetak gol kemenangan bagi Copenhagen sangatlah tidak baik.

Prediksi Bola Terakurat

Berbeda dengan kemenangan 1-0 United di Old Trafford dua pekan yang lalu, the Reds menari-nari kegirangan setelah menunjukkan kekuatan mereka di menit-menit akhir.

Mereka kini berada di peringkat kedua dalam grup, meninggalkan United dengan segala hal yang harus mereka lakukan untuk menjaga harapan mereka di Liga Champion tetap hidup.

 

Baca Juga

Prediksi Toulouse vs Liverpool 10 November 2023

Atletico Madrid Bantai Celtic Yang Bermain Dengan Sepuluh Orang 6-0

Sundulan Giroud Bawa AC Milan Menang Atas PSG 2-1

slot online

isb388