Jordan Henderson “Sangat Terluka” Dengan Kritik Atas Kepindahannya Ke Arab

SEPAKBOLA.id – Gelandang Inggris, Jordan Henderson, mengatakan bahwa ia “sangat terluka” setelah dikritik karena bergabung dengan Al-Ettifaq.

Jordan Henderson, yang pindah ke klub Arab Saudi dari Liverpool pada bulan Juli, telah menjadi sekutu vokal komunitas LGBTQ+.

Prediksi Bola Terakurat

Langkahnya telah dikritik oleh beberapa pegiat LGBTQ+, karena aktivitas seksual sesama jenis adalah ilegal di Arab Saudi.

“Niat saya tidak pernah untuk menyakiti siapa pun. Niat saya selalu untuk membantu tujuan dan komunitas,” kata Henderson kepada The Athletic.

“Saya peduli dengan berbagai tujuan yang telah saya ikuti, dan komunitas yang berbeda… Saya peduli. Dan bagi orang-orang untuk mengkritik dan mengatakan bahwa saya telah berpaling dari mereka, itu sangat, sangat menyakitkan bagi saya.

“Yang bisa saya katakan adalah saya meminta maaf, saya minta maaf karena telah membuat mereka merasa seperti itu. Tetapi saya tidak berubah sebagai seorang manusia.”

Pemain berusia 33 tahun itu menulis sebuah tulisan panjang untuk program matchday Liverpool pada November 2021, mengungkapkan dukungannya untuk kampanye Rainbow Laces dari Stonewall.

Dengan kepindahannya ke Arab Saudi, Henderson bereuni dengan mantan rekan setimnya di Liverpool, Steven Gerrard, yang ditunjuk sebagai manajer Al-Ettifaq pada bulan Juli.

Henderson mengatakan: “Saya telah melakukan lebih dari sekadar membantu [komunitas LGBTQ+]. Saya telah mengenakan tali sepatu. Saya telah mengenakan ban lengan. Saya telah berbicara dengan orang-orang di komunitas itu untuk mencoba menggunakan profil saya untuk membantu mereka. Hanya itu yang pernah saya coba lakukan.

“Ketika saya mendengar hal-hal seperti, ‘Anda telah berpaling dari kami’, itu menyakitkan bagi saya. Saya peduli. Saya memiliki keluarga dan teman-teman di komunitas LGBTQ+.”

Kelompok penggemar LGBTQ+ Liverpool, Kop Outs, mendesak Henderson untuk “memegang teguh kata-kata Anda sebagai sekutu yang mengaku dan memperjuangkan hak-hak #LGBT+, hak-hak perempuan, dan martabat manusia” setelah ia menyetujui kepindahannya ke Arab Saudi.

Kelompok ini bereaksi terhadap wawancara terbarunya dengan sebuah postingan di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, dengan mengatakan: “Ini terdengar lebih seperti upaya untuk membangun kembali ‘merek’ nya, maaf tidak cukup baik, tindakan berbicara lebih keras daripada kata-kata.”

Henderson mengatakan dia tidak akan mengesampingkan penggunaan tali pelangi di Arab Saudi, bersikeras bahwa sikap tersebut sejalan dengan nilai-nilainya, tetapi tidak ingin bersikap tidak sopan.

Ketika kepindahannya ke Al-Ettifaq diumumkan, klub merilis video selamat datang di media sosial dengan montase karier Jordan Henderson, tetapi tampaknya ban lengan pelangi miliknya telah berwarna abu-abu.

“Saya tidak tahu apa-apa tentang hal itu sampai akhirnya diumumkan,” kata Henderson. “Sulit bagi saya untuk mengetahui dan memahami semuanya karena itu adalah bagian dari agama.

“Jadi jika saya mengenakan ban lengan pelangi, jika itu tidak menghormati agama mereka, maka itu juga tidak benar. Semua orang harus menghormati agama dan budaya.”

Berbicara tentang apa yang membujuknya untuk pergi ke Arab Saudi, Jordan Henderson mengatakan dia tertarik dengan prospek untuk mencoba mengembangkan permainan yang dia cintai di negara lain dan mengatakan tidak ada yang akan berubah dengan mengkritik negara lain dari jauh sambil mengubur “kepala kita di pasir”.

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

Jordan Henderson menambahkan: “Saya pikir orang-orang tahu apa pandangan dan nilai-nilai saya sebelum saya pergi dan masih tetap seperti itu sampai sekarang. Dan saya pikir memiliki seseorang dengan pandangan dan nilai-nilai tersebut di Arab Saudi adalah hal yang positif.”

 

Baca Juga

Thomas Muller Kembali Dipanggil Timnas Jerman

Adidas Akan Rilis Sepatu Khusus Untuk Hormati Lionel Messi

Andre Onana Konfirmasi Akan Kembali Membela Kamerun