Liga Inggris

Fulham Kalahkan Everton Lewat Adu Pinalti Usai Bermain Imbang 1-1

SEPAKBOLA.id – Marco Silva memuji “pemain spesial” Tosin Adarabioyo setelah sang bek mencetak gol penentu kemenangan saat Fulham mengalahkan Everton melalui adu penalti untuk mencapai semifinal Carabao Cup untuk pertama kalinya.

Bek tengah Tosin maju sebagai eksekutor dalam adu penalti, setelah tendangan Idrissa Gueye membentur tiang gawang, dan melesakkan bola ke dalam gawang untuk membawa the Cottagers melaju ke semifinal domestik pertama mereka dalam 22 musim terakhir.

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

Pasukan Silva meraih kemenangan telak di Goodison Park pada laga pembuka musim ini dan mereka kembali ke London dengan kemenangan sekali lagi.

“Dia adalah pemain kunci bagi kami, salah satu pemimpin di ruang ganti kami dan kami membutuhkannya untuk turun tangan,” kata bos Fulham, Silva.

“Dia tidak bermain dalam tiga bulan pertama musim ini, tetapi dia adalah pemain yang spesial bagi kami. Dia dapat mempertahankan kotak penalti dan saat menguasai bola dia membangun serangan seperti yang saya inginkan.

“Dia semakin baik dan semakin baik dan penampilan yang luar biasa malam ini. Untuk dapat mengeksekusi penalti yang menentukan, ia layak mendapatkan semua pujian.”

Gol pembuka tercipta empat menit sebelum turun minum dan merupakan gol bunuh diri Michael Keane, dengan sang bek Everton membelokkan bola ke dalam gawangnya sendiri dari umpan silang Antonee Robinson.

Tuan rumah seharusnya dapat segera membalas namun James Tarkowski tidak dapat menyambut tendangan bebas dari James Garner dengan baik dan sundulannya melenceng tipis dari sasaran.

Everton. Fulham

Everton mencari gol penyeimbang di babak kedua dan Jack Harrison melepaskan tendangan jarak jauh yang melebar sebelum pemain pengganti Beto menyundul bola dari jarak dekat dengan sembilan menit tersisa.

Pertandingan berlanjut ke babak adu penalti, dengan Bobby De Cordova-Reid melihat tendangannya digagalkan oleh Jordan Pickford dan tendangan Amadou Onana yang lemah berhasil digagalkan oleh Bernd Leno, sebelum Tosin membuat para pendukung tuan rumah bergembira.

Pengundian babak semifinal akan dilakukan pada hari Rabu, dengan pertandingan leg pertama akan digelar pada pekan yang dimulai pada tanggal 8 Januari.

Fulham Terus Melaju

Fulham belum pernah memenangkan trofi utama, namun mungkin ini adalah saatnya. Mereka mencapai semi-final Piala FA di tahun 2002 ketika mereka disingkirkan oleh Chelsea, yang merupakan salah satu tim yang masih tersisa di kompetisi ini.

Para pemain asuhan Silva berjuang keras dalam pertandingan melawan Everton dan hanya memiliki satu tendangan tepat sasaran, yang terjadi di menit keenam saat tendangan dari mantan pemain The Toffees, Alex Iwobi, berhasil ditepis oleh Pickford.

Mantan manajer Everton, Silva, mengatakan tentang kemenangan yang diraih dengan susah payah ini: “Kami semua senang, tidak diragukan lagi. Tujuan kami jelas, untuk datang ke sini dan lolos. Kami berhasil melakukannya, kami tahu itu akan sulit.

“Sebuah pertandingan piala yang layak, tetapi para pemain tetap tenang dalam adu penalti. Kami meraih sesuatu yang tidak pernah dilakukan klub di masa lalu.”

Keane berubah dari pahlawan menjadi penjahat, mencetak gol bunuh diri untuk melanjutkan penampilannya sebagai pemain terbaik dalam kemenangan 2-0 di Burnley pada hari Sabtu.

Everton. Fulham

Sepertinya tuan rumah akan menang di waktu normal, namun Beto mencetak gol penyama kedudukan dan Arnaut Danjuma seharusnya dapat memenangkan pertandingan di masa injury time, namun tendangan volinya melebar.

Everton merupakan tim yang lebih baik di sebagian besar pertandingan – Jarrad Branthwaite, yang dimainkan sebagai bek kiri saat Vitaliy Mykolenko tidak dapat bermain, melakukan sundulan ke arah Leno dan Dwight McNeil melepaskan tendangan dari sudut sempit.

Namun Sean Dyche akan bertanya-tanya apa yang akan terjadi pada penampilan pertamanya di perempat final kompetisi ini sebagai seorang manajer. Dia menyaksikan tendangan lemah Onana untuk memenangkan pertandingan berhasil digagalkan oleh penjaga gawang Fulham asal Jerman, sebelum Tosin membawa tim tamu lolos.

Meskipun mereka telah kehilangan 10 poin, Everton telah tampil impresif di Liga Primer, memenangkan empat pertandingan terakhir mereka untuk naik ke zona aman klasemen, sehingga tersingkirnya mereka akan menjadi kesempatan yang terlewatkan untuk mengakhiri penantian panjang mereka untuk mendapatkan trofi yang telah dimulai sejak mereka memenangkan Piala FA di tahun 1995.

Kata Dyche: “Ini adalah salah satu dari hal-hal tersebut, adu penalti harus diputuskan dengan cara tertentu. Saya pikir penampilan tadi merupakan penampilan yang kuat namun kami tidak menemukan momen-momen yang berkualitas di akhir pertandingan setelah melakukan banyak pergerakan yang bagus dan mendapatkan posisi yang bagus.

Prediksi Bola Terakurat

“Jika Anda cukup berani untuk naik ke atas lapangan dan mengambilnya, Anda juga harus cukup berani untuk menanggung konsekuensinya. Kami mempraktikkannya, mereka mempraktikkannya, [pelatih] Steve Stone melakukan pekerjaan yang baik untuk mengatur semuanya sehingga Anda melakukan semua yang Anda bisa.

“Ini adalah kompetisi piala. Kami menghadapi pertandingan, mencoba segalanya untuk memenangkan pertandingan. Mirip dengan bagaimana kami melawan mereka di liga, mendominasi dan tidak dapat menemukan momen-momen pembunuh. Stadion ini luar biasa, para penggemar dan semua orang menerima pukulan dan melanjutkannya.”

 

Baca Juga

Kalahkan Urawa Red 0-3, Manchester City Menuju Final “Sekali Seumur Hidup”

Chelsea Kalahkan Newcastle Lewat Adu Pinalti, Masuk Babak Semi Final

Prediksi Chelsea vs Newcastle United 20 Desember 2023

slot online

isb388