Liga Inggris

Chelsea Imbangi Manchester City 4-4, Tanda Kebangkitan The Blues?

SEPAKBOLA.id – Penalti Cole Palmer di menit akhir pertandingan menggagalkan kemenangan mantan klubnya, Manchester City, dalam sebuah pertandingan menegangkan melawan Chelsea di Stamford Bridge.

Dalam sebuah pertandingan dengan kualitas terbaik dalam kondisi yang berbahaya, keberuntungan berpihak pada kedua tim.

Prediksi Bola Terakurat

City mengira mereka telah mendapatkan tiga poin saat tendangan Rodri dari tepi kotak penalti mengenai Thiago Silva dan melewati penjaga gawang Chelsea, Robert Sanchez, dengan empat menit tersisa.

Chelsea, yang menunjukkan ketangguhan yang luar biasa, tidak dapat dibendung dan Palmer – rekrutan musim panas senilai 40 juta Poundsterling dari tim asuhan Pep Guardiola – tetap tenang di tengah-tengah kekacauan untuk menaklukkan Ederson dari titik putih dan membuat City hanya berjarak satu poin dari Liverpool di puncak klasemen Liga Primer.

Sang juara bertahan memimpin dengan cara yang kontroversial setelah 25 menit ketika mereka mendapatkan hadiah penalti atas tarikan Marc Cucurella pada Erling Haaland, meskipun Chelsea memprotes bahwa bek sayap tersebut dilanggar terlebih dahulu.

Haaland mengeksekusi tendangan penalti dengan mudah, namun tuan rumah berhasil menyamakan kedudukan empat menit kemudian saat bek tengah asal Brazil, Silva, menyundul bola hasil tendangan sudut dari Conor Gallagher ke tiang dekat.

Chelsea membalikkan keadaan saat Raheem Sterling juga mencetak gol ke gawang mantan klubnya di menit ke-37, menyambut umpan silang dari Reece James setelah kesalahan dari Josko Gvardiol.

Namun City menyamakan kedudukan di babak pertama saat Manuel Akanji yang tidak terkawal menyundul bola umpan silang dari Bernardo Silva.

Dua menit setelah jeda, City kembali unggul saat Haaland menyambar umpan silang dari Julian Alvarez di tiang jauh.

Penalti Cole Palmer di menit akhir pertandingan menggagalkan kemenangan mantan klubnya, Manchester City, dalam sebuah pertandingan menegangkan melawan Chelsea di Stamford Bridge.

Chelsea, Manchester City

Dalam sebuah pertandingan dengan kualitas terbaik dalam kondisi yang berbahaya, keberuntungan berpihak pada kedua tim.

City mengira mereka telah mendapatkan tiga poin saat tendangan Rodri dari tepi kotak penalti mengenai Thiago Silva dan melewati penjaga gawang Chelsea, Robert Sanchez, dengan empat menit tersisa.

Chelsea, yang menunjukkan ketangguhan yang luar biasa, tidak dapat dibendung dan Palmer – rekrutan musim panas senilai 40 juta Poundsterling dari tim asuhan Pep Guardiola – tetap tenang di tengah-tengah kekacauan untuk menaklukkan Ederson dari titik putih dan membuat City hanya berjarak satu poin dari Liverpool di puncak klasemen Liga Primer.

Sang juara bertahan memimpin dengan cara yang kontroversial setelah 25 menit ketika mereka mendapatkan hadiah penalti atas tarikan Marc Cucurella pada Erling Haaland, meskipun Chelsea memprotes bahwa bek sayap tersebut dilanggar terlebih dahulu.

Haaland mengeksekusi tendangan penalti dengan mudah, namun tuan rumah berhasil menyamakan kedudukan empat menit kemudian saat bek tengah asal Brazil, Silva, menyundul bola hasil tendangan sudut dari Conor Gallagher ke tiang dekat.

Chelsea membalikkan keadaan saat Raheem Sterling juga mencetak gol ke gawang mantan klubnya di menit ke-37, menyambut umpan silang dari Reece James setelah kesalahan dari Josko Gvardiol.

Namun City menyamakan kedudukan di babak pertama saat Manuel Akanji yang tidak terkawal menyundul bola umpan silang dari Bernardo Silva.

Dua menit setelah jeda, City kembali unggul saat Haaland menyambar umpan silang dari Julian Alvarez di tiang jauh.

Namun Chelsea kembali memberikan perlawanan dan berhasil menyamakan kedudukan di menit ke-67 saat Nicolas Jackson mencetak gol setelah Ederson menepis tendangan rendah dari Gallagher.

Tim asuhan Guardiola mengira mereka telah memenangkan pertandingan dengan keberuntungan Rodri – sampai drama penalti di menit akhir mengakhiri sebuah pertandingan yang sangat menarik.

Pemain bertahan Ruben Dias dihukum karena melakukan pelanggaran terhadap pemain pengganti Chelsea, Armando Broja, dan penyelesaian akhir yang tenang dari Palmer membuat pertandingan berakhir imbang.

Chelsea Berada Di Jalur Yang Benar

Chelsea – dan sang manajer, Mauricio Pochettino – tidak hanya menjalani pekan paling penting mereka musim ini, namun juga pekan terbaik mereka sepanjang musim.

Kemenangan 4-1 di Tottenham pada hari Senin dibayangi oleh badai intervensi Video Assistant Referee (VAR) yang mengurangi jumlah pemain Tottenham menjadi sembilan orang sebelum hat-trick dari sang penyerang, Jackson, memastikan hasil akhir pertandingan.

Di sini, the Londoners berhadapan dengan sang peraih Treble, City, dalam sebuah pertandingan klasik yang luar biasa dengan delapan gol tercipta di mana tidak ada seorangpun yang dapat meragukan satu poin pun, setelah tendangan Rodri yang terdefleksi terlihat akan memberikan kekalahan telak bagi anak asuh Pochettino.

Chelsea, Manchester City

Sang pelatih asal Argentina akan merasa tidak puas dengan kebobolan empat gol di kandang, bahkan ketika menghadapi tim sekelas City, namun Chelsea menunjukkan kualitas dan karakter yang besar untuk bangkit dari ketertinggalan tiga kali.

Ini merupakan sebuah ukuran dari peningkatan yang akhirnya dapat dilihat di dalam tim di bawah asuhan Pochettino dan mereka harus merasa percaya diri dengan penampilan dan hasil ini.

Hanya beberapa hari setelah tidak masuk ke dalam tim nasional Inggris oleh sang pelatih, Gareth Southgate, sang penyerang, Sterling, tampil luar biasa sebagai seorang pencetak gol dan kreator, kemampuannya berlari dan kemampuannya mengolah bola menjadi masalah bagi City di sepanjang pertandingan.

Dan Palmer kembali menunjukkan apa yang telah ia berikan kepada Chelsea sejak kedatangannya dari City dengan tendangan penalti di menit-menit akhir.

Kedatangan pemain berusia 21 tahun ini merupakan sebuah keuntungan bagi Chelsea dan dia telah menjadi titik terang meskipun hasil awal musim mereka yang kurang memuaskan.

Berdasarkan bukti ini, klub berada di jalur yang benar di bawah asuhan Pochettino – meskipun terdapat beberapa rintangan di jalan.

Keunggulan City Tergelincir

City memainkan peran penuh dalam salah satu pertandingan luar biasa musim ini, namun pasti akan meninggalkan Stamford Bridge dengan rasa kecewa.

Mereka sempat memimpin dalam tiga kesempatan terpisah, jadi ini akan terasa seperti dua poin yang hilang dan bukannya satu poin yang didapat.

Akan sangat berat bagi kedua tim jika mereka kalah setelah pertandingan yang memiliki kualitas yang sangat baik.

Namun City akan merasa yakin bahwa mereka seharusnya dapat meraih kemenangan ke-10 di liga musim ini, setelah kehilangan keunggulan tiga kali dan yang terakhir adalah kebobolan melalui penalti Palmer di delapan menit tambahan waktu.

Chelsea berusaha untuk menandingi intensitas City dengan taktik mereka dan sang juara bertahan terlihat rapuh di lini belakang, tidak pernah dapat mempertahankan keunggulan mereka dengan nyaman.

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

Haaland, tanpa dapat dihindari, melakukan dua tendangan tepat sasaran dan meskipun City selalu terlihat berbahaya di lini depan, mereka terlihat tidak tenang di lini belakang.

Keunggulan mereka di puncak klasemen Liga Primer sangatlah tipis, hanya berjarak satu poin dan membuat mereka akan bertemu dengan Liverpool di Etihad Stadium di hari Sabtu, 25 November, saat Liga Primer dilanjutkan setelah jeda internasional.

 

Baca Juga

Aston Villa Masuk Fase Knockout Usai Kalahkan AZ Alkmaar 2-1

Ayah Pesepakbola Luis Diaz Akhirnya Dibebaskan Oleh Penculik

Liverpool Secara Mengejutkan Takluk Dari Toulouse 3-2

slot online

isb388