Lampard Bertaruh, Brighton akan Tunjukan Krisis Everton Lebih dalam – Ketika rekor tanpa kemenangan Everton bertambah menjadi tujuh pertandingan setelah bermain imbang 4-1 pada Selasa di Brighton & Hove Albion, manajer Frank Lampard membuat angka yang suram di pinggir lapangan dengan klub Merseyside melayang di luar batas.

Hasil imbang 1-1 yang berani melawan juara bertahan Manchester City pada akhir pekan terbukti tidak lebih dari kesalahan saat Brighton mengamuk saat Everton menyerah lagi di Goodison Park.

Brighton mencetak tiga gol dalam enam menit babak kedua untuk memastikan kemenangan, tetapi penampilan mereka yang luar biasa dan naik ke klasemen bertahan selama enam tahun.

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

Lampard
Lampard

Everton pernah menjadi klub di pinggiran empat besar yang ingin menembus elit, sementara Brighton ingin kembali ke papan atas untuk pertama kalinya sejak 1983.

Pertandingan hari Selasa hanya menggarisbawahi seberapa jauh Brighton telah berkembang sejak mendapatkan promosi berkat penerapan struktur pelatihan dan perekrutan yang efektif di klub, karena Everton tersandung dari satu krisis ke krisis lainnya setiap musim.

Brighton duduk di urutan kedelapan, sementara Everton, tim yang telah menghabiskan lebih banyak tahun di papan atas daripada yang lain, duduk di posisi ke-16, tempat mereka finis musim lalu.

Pada bulan September, Brighton kehilangan aset terbesar mereka dari Graham Potter saat Chelsea menghadapi manajer yang membawa tim pantai selatan itu ke posisi kesembilan di Liga Premier musim lalu, pencapaian terbaik mereka. Tapi penggantinya, Roberto De Zerbi, datang dan mengatasi beberapa kemunduran awal untuk melakukan kebangkitan mini dengan memainkan gaya sepak bola yang menarik untuk mengangkat mereka ke posisi kedelapan, memicu harapan untuk bermain di Eropa musim depan.

Prediksi Bola Terakurat

Brighton bahkan telah kehilangan Neal Maupay, pencetak gol terbanyak mereka selama tiga musim terakhir, ke Everton tetapi serangan itu melonjak untuk berbagi beban gol dengan Leandro Trossard, Pascal Gross dan pemenang Piala Dunia Alexis Mac Allister, di depan.

Menambah cedera, lineup awal Brighton, yang terdiri dari pemain akademi dan rekrutan baru, merugikan klub sebanyak biaya yang dibayarkan Everton kepada Arsenal untuk Alex Iwobi pada 2019.

Tujuh Manajer Dalam 7 Tahun

Everton sangat kontras dengan Lampard, manajer ketujuh dalam tujuh tahun, yang berjuang untuk mendapatkan yang terbaik dari tim dari klub yang telah menghabiskan lebih dari €700 juta ($740,32 juta) untuk transfer pada periode yang sama.

Pemilik Everton Farhad Moshiri tidak dapat disalahkan karena tidak membuang-buang uang, tetapi dengan mencoba merekrut manajer berbeda dengan filosofi berbeda, Lampard mewarisi tim yang gagal membangun dirinya sendiri. Absennya pemain depan Inggris Dominic Calvert-Lewin yang terus berlanjut karena cedera tidak membantu, sementara Everton tidak menutupi kehilangan Richarlison, yang membantu mereka bertahan musim lalu dengan 10 gol dan lima assist sebelum pindah ke Tottenham Hotspur.

Frank Lampard

Lampard berdansa dengan para penggemar di tribun ketika keselamatan Everton diamankan musim lalu, tetapi tepat sebelum jeda Piala Dunia dia terlihat berusaha meredakan ketegangan antara pemain dan penggemar menyusul kekalahan mengecewakan di Bournemouth.

Tapi ketika asap biru dari roket yang ditembakkan ke lapangan mengepul ke udara pada hari Selasa, itu langsung masuk ke terowongan pada peluit akhir saat pendukung Everton mencemooh para pemain di tengah teriakan ‘bubarkan papan skor’.

Berita Seputar Sepak Bola

Dengan kesabaran yang semakin menipis saat dia dengan susah payah menunggu kemenangan pertama sejak Oktober, Lampard dapat membayar harganya, seperti pendahulunya Marco Silva dan Rafa Benitez, sementara Everton telah bertaruh pada manajer lain untuk mengarahkan mereka menuju keselamatan.

“Saya tidak bisa mengendalikan percakapan atau keputusan, ketika Anda berada di area klasemen ini, itulah yang terjadi. Anda kalah dalam pertandingan seperti ini, saya sangat memahami reaksi apa pun,” kata Lampard.

“Saya memiliki kepercayaan diri yang tinggi dan saya akan bekerja untuk mengubahnya. Saya tidak dapat memprediksi masa depan.”

Baca Juga : Dua Gol Kane Berikan Tottenham Kemenangan 4-0 dari Crystal Palace

Lampard Bertaruh, Brighton akan Tunjukan Krisis Everton Lebih dalam