Chelsea Kalahkan Tottenham Yang Bermain Dengan Sembilan Orang 1-4

SEPAKBOLA.id – Mauricio Pochettino kembali ke Tottenham dengan kemenangan bersama Chelsea saat mantan klubnya bermain dengan sembilan pemain di malam yang penuh dengan kekacauan dan kontroversi.

Kembalinya sang pelatih asal Argentina direduksi menjadi sebuah sub-plot kecil dalam sebuah pertandingan epik yang menghasilkan lima gol, lima gol yang dianulir, dua kartu merah, dan beberapa keputusan VAR dalam salah satu pertandingan paling menegangkan di Liga Primer.

Nonton Siaran Langsung Liga Inggris

Spurs memulai dengan gemilang dan layak untuk unggul saat tendangan Dejan Kulusevski di menit keenam membelokkan bola yang mengenai pemain bertahan Chelsea, Levi Colwill, sebelum tendangan Son Heung-min dianulir karena offside, saat tuan rumah berusaha untuk memanfaatkan dominasi mereka di awal pertandingan.

Dalam suasana yang panas, Chelsea memiliki dua gol yang dianulir, masing-masing dari Raheem Sterling dan Moises Caicedo yang dianulir karena handball dan offside.

Situasi terakhir masih berujung pada gol Chelsea saat tendangan penalti diberikan untuk tantangan kasar yang dilakukan Romero kepada rekan senegaranya, Enzo Fernandez, dan pemain bertahan Spurs tersebut diusir dari lapangan.

Pemain baru Chelsea, Cole Palmer, mencetak gol dari titik putih untuk menyamakan kedudukan sebelum Spurs juga harus menerima kenyataan pahit dengan apa yang terlihat sebagai cedera hamstring yang serius pada pemain bertahan utama, Micky van de Ven, dan masalah pada pergelangan kaki James Maddison, ketika kedua pemain tersebut digantikan sebelum turun minum.

Spurs semakin dirugikan ketika Destiny Udogie diusir keluar lapangan sepuluh menit setelah jeda karena tekelnya yang ceroboh terhadap Sterling, yang kemudian berbuah kartu kuning kedua dari wasit Michael Oliver.

Tottenham, Chelsea

Ange Postecoglou, yang juga menerima kartu kuning di bangku cadangan Spurs di tengah-tengah kekacauan tersebut, bertaruh untuk mempertahankan garis pertahanan yang tinggi meskipun dengan sembilan pemain, namun Chelsea akhirnya mematahkan perlawanan mereka dengan 15 menit tersisa, Raheem Sterling berhasil menembus pertahanan lawan dan memberikan umpan kepada Nicolas Jackson untuk menyelesaikannya dengan mudah.

Meskipun begitu, pertandingan masih jauh dari selesai, dan Spurs nyaris mengamankan hasil imbang yang menakjubkan saat Eric Dier memiliki penyelesaian yang luar biasa yang dianulir karena offside tipis dan sundulan Rodrigo Bentancur melebar setelah menaklukkan barisan pertahanan Chelsea pada tendangan bebas di menit-menit akhir.

Jackson kemudian mencetak dua gol lagi di waktu tambahan untuk memastikan hat-trick di menit akhir dan membuat skor menjadi jauh lebih nyaman daripada yang seharusnya bagi tim tamu.

Kurangnya Disiplin Membuat Tottenham Kalah

Para penggemar Spurs berada dalam suasana hati yang gembira sebelum pertandingan saat mereka memikirkan kemungkinan untuk kembali ke puncak klasemen Liga Primer, hanya untuk melihat harapan mereka padam dalam sebuah pertandingan yang spektakuler dan penuh dengan insiden.

Semuanya dimulai dengan sangat baik dengan gol Kulusevski, namun Spurs harus membayar mahal atas ketidakdisiplinan Romero, yang beruntung tidak mendapatkan kartu merah lebih awal karena menendang Colwill, namun tidak ada jalan lain saat ia meneruskan tendangannya yang tidak perlu kepada Fernandez.

Udogie juga beruntung tidak diusir keluar lapangan sebelum akhirnya diusir keluar lapangan atas tantangan liarnya terhadap Sterling, dan pemain internasional Italia tersebut membuat Oliver yang sudah bekerja keras tidak memiliki pilihan lain saat ia melakukan diving terhadap pemain yang sama di awal babak kedua.

Postecoglou bertaruh untuk melanjutkan permainan dengan garis tinggi dan sang penjaga gawang, Guglielmo Vicario, menjadi pahlawan dengan menjadi penyapu bola darurat dalam beberapa kesempatan, namun ketika Chelsea mulai terlihat frustasi, Spurs berhasil dipatahkan dan Jackson berhasil mencetak hat-trick.

Selain rasa sakit jangka pendek dari kekalahan ini, Spurs kini menghadapi konsekuensi jangka panjang dari kericuhan tersebut, tidak hanya dengan skorsing yang diterima oleh Romero dan Udogie, namun juga cedera yang dialami oleh Van de Ven dan Maddison.

Tottenham, Chelsea

Para pendukung Spurs memberikan sambutan meriah kepada para pemain mereka atas usaha mereka di akhir pertandingan, namun ini merupakan malam yang menyakitkan yang dapat sangat merugikan dalam jangka panjang.

Chelsea Mengambil Kesempatan Besar

Chelsea membutuhkan waktu untuk membongkar sembilan pemain Spurs namun pada akhirnya dapat membuka pertahanan mereka, dengan sang penyerang asal Senegal, Nicolas Jackson, yang menjadi pahlawannya.

Anak asuh Pochettino telah mulai masuk ke dalam permainan bahkan sebelum Romero menunjukkan ketidaktegasannya, namun ketika dia dan Udogie keluar, Chelsea tahu bahwa tidak ada hal lain yang dapat mereka lakukan selain meraih kemenangan.

Tim tuan rumah berhasil meraih hasil imbang dalam waktu 15 menit sebelum akhirnya Sterling dan Jackson berhasil memecah kebuntuan dan ini dapat menjadi malam yang penting bagi sang penyerang berusia 22 tahun, yang terlihat sangat berkembang sejak kepindahannya di musim panas ke Stamford Bridge.

Prediksi Bola Terakurat

Dia menyelesaikan tiga kesempatan dengan baik dan berjalan keluar dengan membawa bola pertandingan, berseri-seri di depan para penggemar Chelsea yang sangat gembira.

Pochettino akan mengetahui bahwa ini bukanlah sebuah kemenangan yang dapat diraih dalam keadaan normal, namun ia juga akan berusaha untuk menggunakannya sebagai batu loncatan setelah awal musim yang kurang baik.

 

Baca Juga

Prediksi Manchester City vs Young Boys 8 November 2023

Prediksi AC Milan vs Paris Saint-Germain 8 November 2023

Real Madrid Gagal Puncaki La Liga Karena Jude Bellingham Cidera