Tagar Ole Out Jadi Trending Jelang Derby MU vs Manchester City

0
60
Masa depan Ole Gunnar Solskjaer Sebagai Manajer Manchester United Terancam

Liga Inggris – MU akan menjalani derby Manchester melawan City di pertandingan lanjutan Liga Inggris akhir pekan ini. Laga ini dilakoni Setan Merah setelah mereka tersingkir dari Liga Champions di tangan RB Leipzig.

Terkait dengan itu, manajer MU Ole Gunnar Solskjaer kini berada di bawah tekanan menghadapi pertandingan bergengsi di Liga Inggris tersebut. “Tidak ada taktik, hanya getaran.”

Itu adalah salah satu kritik paling umum dan paling keras terhadap Solskjaer yang sering terlihat di media sosial dalam beberapa pekan terakhir.

Para pakar dan penggemar sangat antusias untuk menjatuhkan manajer Manchester United setelah setiap kekalahan. Dan tentu saja ini meningkatkan tekanan di pundaknya, meskipun bos mereka masih mendukungnya.

Tapi, tagar OleOut cenderung menjadi tren di Twitter setiap kali klub raksasa Liga Inggris ini kalah dalam pertandingan, dan itu tidak berbeda setelah kekalahan 2 – 3 dari RB Leipzig. Bahkan, kali ini, reaksinya mencapai tingkat apoplektik.

Taktik Solskjaer saat menghadapi klub Jerman menggunakan sistem 5-3-2. Banyak yang percaya kurangnya kecerdasan taktis dari pelatih asal Norwegia itu jadi alasan utama kegagalan.

Dalam pandangan mereka, strategi tersebut tidak akan berhasil dan harus diganti. Ini adalah tahap ketika nama Mauricio Pochettino biasanya dimasukkan ke dalam perdebatan.

Cara tim Solskjaer memulai pertandingan dengan buruk, dipandang sebagai bahan bakar masalah ini. MU terlihat lesu, hanya untuk memberikan mantra sepak bola menyerang yang memukau.

Namun, ada yang menyarankan untuk meninjau kembali beberapa wawasan berguna Sir Alex Ferguson sehubungan dengan persepsi Solskjaer ini.

Manajer legendaris asal Skotlandia pernah mengatakan kepada Harvard Business Review: “Saya seorang penjudi – pengambil risiko – dan Anda dapat melihat hal itu dalam cara kami bermain di tahap akhir pertandingan.

“Jika kami turun di babak pertama, pesannya sederhana: Jangan panik. Hanya berkonsentrasi untuk menyelesaikan tugas. Jika kami masih turun – katakanlah, 1–2 – dengan 15 menit tersisa, saya siap untuk ambil lebih banyak resiko,” kata Ferguson.

“Jadi dalam 15 menit terakhir itu, kami akan melakukannya. Kami akan memasukkan pemain menyerang ekstra dan tidak terlalu khawatir tentang pertahanan. Kami tahu bahwa jika kami akhirnya menang 3-2, itu akan menjadi perasaan yang fantastis. Dan jika kami kalah 1-3, kami tetap kalah. ”

Solskjaer sepertinya melakukan hal serupa saat ini, mengandalkan kemampuan mengambil risiko untuk memulihkan situasi yang tampaknya putus asa, daripada formula taktis yang rumit.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here